Anak-anak adalah amanah dari Allah SWT, hadiah terbaik yang harus dijaga

oleh -449 views

Anak-anak adalah amanah dari Allah SWT, hadiah terbaik yang harus dijaga. Pendidikan yang tepat pun menjadi hal terbaik yang bisa diberikan kepada anak.

Ada berbagai cara dalam mendidik anak, salah satunya dengan mendidiknya secara islami. Meskipun cara mendidik anak secara islami tidaklah mudah, akan tetapi sebagai orang tua harus banyak berusaha dan bersabar agar anak berkembang secara optimal.

“Bermain dengan anak selama tujuh tahun pertama (dalam hidup mereka); kemudian ajari mereka selama tujuh tahun ke depan; kemudian beri tahu mereka selama tujuh tahun ke depan,”- Nabi Muhammad (saw)

Hadis Nabi di atas memberi kita petunjuk untuk membagi pengasuhan dan mendidik anak menjadi tiga tahap. Berikut ulasanya, melansir withaspin.com.

Tujuh Tahun Pertama (0-7)

Ini adalah waktu untuk membiarkan anak bermain, tahun-tahun pembentukan ketika seorang anak terus-menerus dipengaruhi oleh lingkungan dan belajar dengan mengamati.

Anak-anak meniru orang tua mereka lebih dari siapa pun. Jika menemukan perilaku yang tidak diinginkan pada anak, periksa apakah pasangan atau pengasuh telah bertindak serupa di depan anak.

728×90 Leaderbord

Ini adalah tahun-tahun dasar, dasar dari mana hubungan dengan mereka tumbuh. Jika ini kokoh, tahun-tahun yang tersisa akan jauh lebih mudah. Jika fondasi ini terbentuk dengan buruk, tahun-tahun mendatang akan lebih menantang.

Tujuh Tahun Berikutnya (7-14)

Begitu anak mencapai usia tujuh tahun, mereka siap untuk penalaran logis dan etika Islam. Ini adalah waktu ketika anak-anak menjadi spons, siap untuk menyerap apapun.

Pendidikan tahap kedua adalah saat mengajari mereka pengetahuan sekuler dan agama, halal vs haram, dan semua hal yang perlu mereka ketahui. Ajari mereka olahraga juga.

Nabi (saw) bersabda: “Ajari anak-anakmu berenang, memanah dan menunggang kuda.” Jadi, ajari mereka olahraga juga. Olahraga memiliki banyak manfaat di antaranya kerja tim, kepemimpinan, sportivitas dan kebugaran jasmani.

Pada tahap ini, anak-anak masih kecil dan mereka masih dalam proses mempelajari apa yang benar dan apa yang salah. Merupakan tanggung jawab orang tua untuk mengajari anak bagaimana berperilaku, bagaimana memilih lingkungannya dan memutuskan jenis orang yang akan mengisi lingkungan itu, sehingga mereka dapat terus melakukan yang terbaik untuk mereka.

Anak membutuhkan seperangkat batasan untuk memandu perilaku mereka, yang memberi anak kebebasan untuk bertindak dan berperilaku. Jika anak tidak tahu apa batasannya maka mereka tidak tahu apa yang bisa diterima dan tidak.

Jika anak-anak diajari sebelumnya apa yang benar dan perilaku yang baik, maka akan memiliki pedoman untuk bertindak dalam batasan dan tidak akan dibiarkan bertanya-tanya dan bingung.

Sebagai orangtua, tetapkan aturan dan batasan untuk semua orang dalam keluarga. Dan berhati-hatilah dalam menjelaskan kepada anak mengapa mereka harus mematuhinya. Anak-anak menyukai penalaran logis, jadi biarkan mengajukan pertanyaan sementara menjelaskan dengan tenang.

Tujuh Tahun Terakhir (14-21)

Begitu anak mencapai usia 14 tahun (atau pubertas), anak-anak mencapai kemandirian dan mereka mengembangkan kepribadian sendiri.

Selama tahun-tahun kritis ini, bertemanlah dan memahami bahwa mereka sekarang sudah dewasa penuh menurut Islam, dan pilihan ada di tangan anak, benar atau salah. Sebagai orangtua, tanggung jawab kita adalah menasihati mereka.