Aplikasi pesan digital Telegram menantang WhatsApp yang dimiliki oleh Facebook

oleh -489 views

Aplikasi pesan digital Telegram menantang WhatsApp yang dimiliki oleh Facebook. Tahun ini, Telegram berhasil menambah puluhan juta pelanggan baru. Namun, seiring dengan ekspansi, utang Telegram juga membengkak.

Aplikasi pesan seperti Telegram dan Signal mulai naik daun sejak WhatsApp melakukan blunder terkait pengumuman syarat dan ketentuan baru pada 7 Januari 2021 lalu. Setelah pengumuman kebijakan baru WhatsApp, pengguna Telegram bertambah 25 juta per minggu ketiga Januari dan Signal bertambah 7,5 juta.

Saat ini, Telegram memiliki sekitar 550 juta pengguna aktif dan diperkirakan menjadi 1 miliar pengguna pada akhir 2022. Juru bicara Telegram mengatakan pertumbuhan pengguna secara rata-rata di atas 40% per tahun.

Untuk mempertahankan operasional, pendiri Telegram Pavel Durov, mengatakan diperlukan biaya ratusan juta dolar untuk membayar peralatan dan bandwidth. Menurut data yang diperoleh Wall Street Journal, Telegram memiliki utang sebesar US$ 700 juta (Rp 10 triliun) yang jatuh tempo di akhir April, sementara perusahaan belum menghasilkan pendapatan yang meyakinkan.

Telegram akan mengeluarkan surat utang sebesar US$ 1 miliar hingga US$ 1,5 miliar untuk mendanai oeprasional perusahaan. Durov menjanjikan investor akan mendapatkan saham dengan harga menarik (diskon) jika perusahaan go public. Durov juga mengatakan akan mulai menjual iklan di dalam Telegram dan jasa premium untuk bisnis dalam rangka meningkatkan pendapatan.

Aplikasi pemesanan semakin populer dan sudah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari. Namun, belum ada model bisnis yang pasti. WhatsApp belum memiliki pendapatan yang signifikan, padahal aplikasi ini yang paling populer. Signal mengandalkan donasi. Aplikasi Discord mencatat pendapatan US$ 130 juta tahun lalu dengan menjual layanan premium, tetapi mereka masih rugi.

Untuk mempertahankan operasional, pendiri Telegram Pavel Durov, mengatakan diperlukan biaya ratusan juta dolar untuk membayar peralatan dan bandwidth. Menurut data yang diperoleh Wall Street Journal, Telegram memiliki utang sebesar US$ 700 juta (Rp 10 triliun) yang jatuh tempo di akhir April, sementara perusahaan belum menghasilkan pendapatan yang meyakinkan.

728×90 Leaderbord

Telegram akan mengeluarkan surat utang sebesar US$ 1 miliar hingga US$ 1,5 miliar untuk mendanai oeprasional perusahaan. Durov menjanjikan investor akan mendapatkan saham dengan harga menarik (diskon) jika perusahaan go public. Durov juga mengatakan akan mulai menjual iklan di dalam Telegram dan jasa premium untuk bisnis dalam rangka meningkatkan pendapatan.

Aplikasi pemesanan semakin populer dan sudah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari. Namun, belum ada model bisnis yang pasti. WhatsApp belum memiliki pendapatan yang signifikan, padahal aplikasi ini yang paling populer. Signal mengandalkan donasi. Aplikasi Discord mencatat pendapatan US$ 130 juta tahun lalu dengan menjual layanan premium, tetapi mereka masih rugi.