Data baru menunjukkan pembayaran terkait pemerasan ransomware senilai US$590 juta

oleh -356 views

Data baru menunjukkan pembayaran terkait pemerasan ransomware senilai US$590 juta (Rp 8,3 triliun) dilaporkan ke otoritas Amerika Serikat (AS) pada paruh pertama tahun 2021. Seperti dilaporkan AFP, Sabtu (16/10/2021), nilai pembayaran itu mengalahkan total pembayaran decade sebelumnya saat booming pemerasan dunia maya.

Menurut laporan Departemen Keuangan AS, angka tersebut 42% lebih tinggi dari jumlah yang dilaporkan oleh lembaga keuangan untuk semua tahun 2020.

“Jika tren saat ini berlanjut, (laporan) yang diajukan pada tahun 2021 diproyeksikan memiliki nilai transaksi terkait ransomware yang lebih tinggi daripada (laporan) yang diajukan dalam gabungan 10 tahun sebelumnya,” kata Departemen Keuangan.

Kejahatan itu melibatkan membobol jaringan entitas untuk mengenkripsi datanya, kemudian menuntut uang tebusan, biasanya dibayar melalui mata uang kripto dengan imbalan kunci digital untuk membukanya.

Washington telah berusaha untuk menindak peningkatan tajam dalam serangan, termasuk mengeluarkan sanksi pertamanya terhadap pertukaran online di mana operator gelap diduga menukar mata uang kripto dengan uang tunai.

Serangan baru-baru ini pada pipa minyak utama AS, perusahaan pengepakan daging, dan sistem email Microsoft Exchange menarik perhatian pada kerentanan infrastruktur AS terhadap perompak digital.

Laporan tersebut, berdasarkan peringatan aktivitas mencurigakan yang harus diajukan oleh perusahaan keuangan, mencatat tidak jelas apakah lompatan tersebut mewakili peningkatan kesadaran akan kejahatan dunia maya.

“Tren ini berpotensi mencerminkan peningkatan prevalensi keseluruhan insiden terkait ransomware serta peningkatan deteksi dan pelaporan,” kata Departemen Keuangan.

Para korban serangan tidak diidentifikasi dalam laporan tersebut, yang mencatat beberapa uang tebusan yang jelas dibayarkan sebelum Januari 2021.

Data baru tentang skala pembayaran yang terkait dengan peretasan muncul setelah lebih dari dua lusin negara memutuskan untuk bersama-sama memerangi ransomware selama pertemuan puncak yang dipimpin Washington.

Amerika Serikat mengumpulkan negara-negara – dengan pengecualian Rusia – untuk menyatukan dan meningkatkan upaya memerangi kejahatan dunia maya yang transnasional, meningkat dan berpotensi menghancurkan.

Keamanan digital yang lebih kuat dan pencadangan luring serta secara kolektif menargetkan pencucian hasil serangan siber diidentifikasi sebagai langkah penting dalam perperangan.

Kami akan mempertimbangkan semua alat nasional yang tersedia dalam mengambil tindakan terhadap mereka yang bertanggung jawab atas operasi ransomware yang mengancam infrastruktur kritis dan keselamatan publik,” kata kedua negara dalam pernyataan bersama.

Inggris, Australia, India, Jepang, Prancis, Jerman, Korea Selatan, Uni Eropa, Israel, Kenya, Meksiko, dan lainnya termasuk di antara sekitar 30 negara yang bergabung dalam pertemuan virtual yang berlangsung dari Rabu hingga Kamis.

Selama KTT, negara-negara menceritakan pengalaman menyakitkan mereka dengan pemerasan dunia maya, termasuk deklarasi “bencana” digital di Jerman dan Israel bahkan mengumumkan serangan kilat sedang berlangsung terhadap rumah sakit besar.

No More Posts Available.

No more pages to load.