Indonesia disebut perlu untuk meningkatkan kapasitas produksi baterai lantaran hanya akan memiliki 10 gigawatt hour atau kurang dari 0,4%

Indonesia disebut perlu untuk meningkatkan kapasitas produksi baterai lantaran hanya akan memiliki 10 gigawatt hour atau kurang dari 0,4%

Ekonomi79 Dilihat

Indonesia disebut perlu untuk meningkatkan kapasitas produksi baterai lantaran hanya akan memiliki 10 gigawatt hour atau kurang dari 0,4% dari kapasitas produksi baterai global pada 2024.

Hal ini diungkapkan oleh managing director Energy Shift Institute, Putra Adhiguna.

“Energy Shift Institute memperkirakan tahun ini Indonesia hanya akan memiliki 10 gigawatt-hour (GWh) atau kurang dari 0,4 persen kapasitas produksi baterai global, 2.800 GWh,” ujar Putra dalam keterangan resminya yang diterima di Jakarta, Jumat (9/2/2024).

Lebih lanjut ia menyebut nilai tambah berbagai produk nikel Indonesia berkisar antara dua hingga 11 kali lipat dibanding produk mentahnya. Namun, nilai tersebut masih jauh di bawah nilai tambah yang lebih dari 60 kali lipat jika mencapai produksi baterai.

Putra melanjutkan, konstruksi kebijakan yang bertujuan untuk meningkatkan daya saing nikel Indonesia, bersandar pada janji pengembangan industri baterai dan kendaraan listrik.

Apabila kapasitas produksi baterai Indonesia tidak ditingkatkan, Putra menilai Indonesia hanya akan bergeser dari eksportir produk nikel untuk baja tahan karat menjadi eksportir produk setengah jadi untuk industri baterai.

“Penting untuk berbagai pihak yang terlibat tidak memandang enteng skala pertumbuhan ke depan karena revolusi kendaraan bermotor listrik berbasis baterai (KBLBB) dunia baru saja memasuki babak awal,” ujar dia.

Terkait dengan pesatnya pertumbuhan baterai tanpa nikel dan perdebatan masa depan nikel, Putra justru mengatakan bahwa permintaan nikel dunia untuk baterai sangat mungkin akan terus melambung.

Peningkatan itu dapat terjadi seiring dengan laju adopsi KBLBB meskipun hadir teknologi alternatif.

“Penting dicatat bahwa dalam sektor yang berkembang pesat, angka pertumbuhan absolut lebih penting dibandingkan pangsa pasar,” kata Putra.

Putra berpandangan bahwa selain nikel, yang kerap luput dari perhatian adalah peningkatan produksi kobalt oleh Indonesia sebagai produsen kobalt terbesar kedua di dunia.

“Hal ini semakin menekankan pentingnya pengelolaan sumber daya alam yang optimal,” pungkasnya.