Joe Biden berusaha untuk meredam kekhawatiran tentang kenaikan harga yang mengancam merusak pemulihan ekonomi AS. Ia mengatakan

oleh -282 views

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden berusaha untuk meredam kekhawatiran tentang kenaikan harga yang mengancam merusak pemulihan ekonomi AS. Ia mengatakan, kenaikan inflasi saat ini hanya sementara dan bukan masalah jangka panjang.

Dia juga mengatakan salah satu cara terbaik untuk menjaga ekonomi Amerika tetap pada jalurnya adalah agar Kongres memberi lampu hijau untuk pengeluaran federal tambahan dalam bentuk paket infrastruktur bipartisan utama. Batas waktu persetujuan usulan anggaran tersebut pada minggu ini di Senat AS.

Biden menyampaikan dorongan vaksinasi pemerintahannya dan agenda domestiknya yang luas akan menghilangkan tekanan inflasi daripada meningkatkannya. Adapun usulan kebijakan Biden mencakup suntikan triliunan dolar ke dalam perekonomian.

Rantai pasokan global menghadapi tantangan untuk kembali bergerak cepat setelah pandemi Covid-19, menyebabkan lonjakan harga pada banyak produk.

“Beberapa orang telah meningkatkan kekhawatiran bahwa ini bisa menjadi tanda inflasi yang terus-menerus, tetapi itu bukan pandangan kami,” kata Biden dalam pidato Gedung Putih, Senin (19/7/2021) waktu AS.

“Para ahli kami percaya, dan data menunjukkan, bahwa sebagian besar kenaikan harga yang kami lihat adalah hal yang diperkirakan dan diproyeksikan bersifat sementara,”

Upaya Biden untuk meyakinkan datang ketika saham AS jatuh 2,1% pada perdagangan Senin, di tengah kekhawatiran Covid-19 yang bangkit kembali dan kekhawatiran tentang inflasi menekan pertumbuhan global.

Biden menekankan, bahwa keadaan ekonomi secara keseluruhan sehat, terlepas dari prediksi malapetaka dan kesuraman menjelang enam bulan pemerintahannya yang dilontarkan oleh kritikus Partai Republik.

Sementara itu Biden mendorong Kongres untuk mengambil tindakan atas rencananya yang bernilai triliunan dolar untuk membentuk kembali intervensi pemerintahan dalam masyarakat Amerika, dengan investasi federal terbesar dalam satu generasi.

Pada Senin, Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer meluncurkan upaya keras untuk bergerak di bagian pertama rencana Biden. Rencana tersebut berupa paket infrastruktur bipartisan bersejarah untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas jalan, jembatan, pelabuhan, dan internet broadband.

Schumer memprakarsai proses yang menyiapkan uji coba pemilihan suara pada Rabu (21/7/2021). Terlepas dari kesepakatan infrastruktur, di bawah negosiasi oleh 11 anggota Demokrat dan 11 Republik, serta menampilkan pengeluaran baru senilai US$ 579 miliar kemungkinan gagal.

Bahasa legislatif belum diselesaikan karena Partai Republik menolak keras sumber pendapatan utama di bawah diskusi, yakni memberdayakan pemerintah untuk lebih agresif melacak kecurangan pajak.

Schumer menekankan, bahwa langkah awal, langkah prosedural yang dikenal sebagai pemungutan suara, hanyalah sebuah pembukaan langkah pertama. Sementara rancangan undang-undang (RUU) itu bisa diselesaikan nanti.

“Mosi untuk melanjutkan pada Rabu hanyalah tentang memulai proses legislatif di sini pada lantai senat. Ini bukan tenggat waktu untuk menentukan setiap detil akhir dari RUU itu,” kata Schumer kepada rekan-rekannya.

Biden sebelumnya telah menyatakan dukungan untuk langkah tersebut. “Kita harus bersatu,” ujarnya, dalam perjalanan kerangka infrastruktur bipartisan yang disetujui oleh anggota parlemen dan Gedung Putih secara umum setelah tawar-menawar selama berminggu-minggu.

Tetapi beberapa anggota Partai Republik sangat membutuhkan kecepatan, mengingat kesepakatan itu masih berubah-ubah.

“Bagaimana saya bisa memilih untuk pemilihan suara ketika rancangannya tidak ditulis?” Senator Bill Cassidy mengatakan kepada Fox News Sunday.

Infrastruktur adalah salah satu bagian dari agenda domestik Biden. Dia juga mendukung kerangka anggaran US$ 3,5 triliun Demokrat yang diharapkan lolos persetujuan.

Rencana besar-besaran, termasuk investasi sekali dalam satu generasi di bidang kesehatan, pendidikan, inisiatif iklim, dan perluasan kesejahteraan sosial, akan menggunakan proses jalur cepat yang dikenal sebagai rekonsiliasi. Hal ini memungkinkan legislasi undang-undang yang terkait anggaran dapat disahkan oleh suara mayoritas.

Dengan Partai Republik bersatu menentang RUU anggaran yang lebih besar, setiap Senat Demokrat perlu mendukung paket tersebut. Tidak ada jaminan dalam kaukus yang mencakup kaum progresif dan moderat.

Biden mendorong serangkaian inisiatif luas yang digariskan dalam kerangka US$ 3,5 triliun. “Sederhananya, kita tidak mampu untuk tidak melakukan investasi ini,” ia mengatakan.

Sementara itu Partai Republik memperingatkan pengeluaran semacam itu akan semakin memicu inflasi.

“Perpajakan dan pengeluaran gegabah multi-triliun dolar lainnya, percayalah, adalah hal terakhir yang dibutuhkan keluarga-keluarga di Amerika,” kata Pemimpin Minoritas Senat Mitch McConnell.

No More Posts Available.

No more pages to load.