Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) memastikan tidak ada warga negara Indonesia (WNI) menjadi korban penembakan massal di tengah parade kemenangan Kansas City Chief

 Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) memastikan tidak ada warga negara Indonesia (WNI) menjadi korban penembakan massal di tengah parade kemenangan Kansas City Chief

INTERNATIONAL102 Dilihat

Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) memastikan tidak ada warga negara Indonesia (WNI) menjadi korban penembakan massal di tengah parade kemenangan Kansas City Chief setelah pertandingan final kompetisi sepak bola Amerika (NFL), Super Bowl.

Insiden yang terjadi menjelang akhir parade pada Rabu (14/2/2024), sekitar pukul 16.06 sore waktu setempat atau Kamis (15/2/2024) pagi , WIB itu menewaskan satu korban dan melukai 15 orang lainnya, yang saat ini kondisinya tengah kritis.

“Pascainsiden tersebut, KJRI Chicago telah menjalin komunikasi dengan masyarakat Indonesia di Kansas City untuk memastikan keamanan dan keselamatan WNI. Hingga saat ini, tidak terdapat informasi adanya WNI yang menjadi korban insiden penembakan itu,” kata Direktur Perlindungan WNI dan BHI Kemlu Judha Nugraha, Jumat (16/2/2024).

KJRI Chicago juga memberikan imbauan kepada para WNI untuk terus berhati-hati dan segera menghubungi otoritas setempat serta mengontak KJRI jika menghadapi situasi darurat.

Kepolisian Kansas City telah menahan dua tersangka yang membawa senjata ketika penembakan berlangsung. Wali Kota Kansas Quinton Lucas mengaku tidak pernah menyangka tragedi seperti itu terjadi di kotanya.

Peristiwa tersebut juga ramai diperbincangkan di media sosial.

Sejumlah pengguna media sosial mengunggah video-video mengejutkan, yang antara lain menunjukkan seseorang sedang menekan dada seorang korban penembakan, sementara beberapa orang di dekatnya menggeliat kesakitan.

Sejumlah orang lain tampak berlarian sambil berteriak-teriak.

Kawasan Union Station, tempat berlangsungnya parade, yang semula penuh sesak sontak menjadi kosong setelah insiden penembakan. Hanya polisi dan para petugas medis yang tampak berada di lokasi.

Sebelum insiden terjadi, kerumunan orang berjejer di sepanjang rute parade untuk menyambut para pemain sepak bola Kansas City Chief yang melewati kerumunan massa dengan bus tingkat.