Kontrak Lewis Hamilton dengan Mercedes berakhir di akhir musim Formula 1 2023 dan, tak pelak lagi, spekulasi bahwa juara dunia

Olahraga528 Dilihat

Kontrak Lewis Hamilton dengan Mercedes berakhir di akhir musim Formula 1 2023 dan, tak pelak lagi, spekulasi bahwa juara dunia tujuh kali itu bisa pindah ke Ferrari memanas.

The Daily Mail melaporkan pada hari Senin (22/5/2023) bahwa Ferrari akan menawarkan kepada pembalap Inggris berusia 38 tahun itu kesepakatan senilai 40 juta pound (US$50,48 juta) untuk membalap sebagai rekan setimnya Charles Leclerc, dengan presiden perusahaan John Elkann melakukan pendekatan.

Gazzetta dello Sport Italia mengatakan spekulasi “tampaknya memiliki dasar kebenaran” tetapi tidak dapat mengkonfirmasi angka yang ditawarkan.

Tidak ada komentar dari Mercedes atau Ferrari tetapi media sosial ramai.

Hamilton telah dikaitkan dengan tim Italia tersebut, di mana dia memiliki setidaknya satu mobil sport mewah mereka dalam koleksi mobil pribadinya, dan pada 2019 dua kali bertemu Elkann.

Spekulasi bahwa ia mungkin menggantikan juara dunia empat kali Sebastian Vettel di Ferrari pernah kencang berbunyi, meski pada akhirnya
pembalap Jerman itu digantikan oleh pembalap Spanyol Carlos Sainz pada akhir tahun 2020.

Namun situasinya berbeda sekarang, dan ada juga sejumlah alasan mengapa pihak-pihak tertentu mungkin ingin memberikan desas-desus dorongan ekstra menjelang Grand Prix Monaco akhir pekan ini.

Hamilton belum pernah memenangkan balapan sejak 2021, dengan bakat George Russell yang meningkat di dalam tim, tetapi spekulasi semacam itu menekankan status superstarnya yang berkelanjutan dan meningkatkan posisi tawarnya.

Di pihak Ferrari, Leclerc adalah favorit kuat tetapi kontrak pembalap Monako ini akan habis pada akhir 2024 dan, dengan kesabarannya yang terkadang menipis, ia juga telah dikaitkan dengan Mercedes.

Ditanya pada bulan April apakah dia melakukan percakapan dengan tim mantan juara F1 itu, Leclerc menjawab: “Belum, tidak untuk saat ini.”

Kepindahan Hamilton akan menjadi pengingat tepat waktu dari Ferrari bahwa mereka tidak akan tinggal diam, meskipun Sainz tidak akan terkesan.

Hamilton membutuhkan mobil pemenang untuk menantang rekor gelar juara dunia kedelapan dan balapan yang akan datang akan sangat penting dalam membantunya menilai apakah Mercedes dapat menyediakannya, atau apakah akan memiliki kesempatan terakhir di tempat lain.

Red Bull telah memenangkan segalanya sejauh ini di tahun 2023 dengan juara ganda Max Verstappen dan Sergio Perez, tetapi mereka bukanlah pilihan.

“Saya terus merasa betah di keluarga ini,” kata Hamilton di Grand Prix Australia pada April lalu.

“Saya melihat diri saya bersama Mercedes sampai hari-hari terakhir saya, sejujurnya. Saya memiliki sekutu yang luar biasa di dalam tim, hubungan yang hebat di sini.”

Sementara bos Mercedes Toto Wolff mengatakan pada bulan Maret dia tidak akan menggerutu jika Hamilton merasa perlu mencari di tempat lain, namun dia juga ragu pengemudinya itu akan pergi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *