Lebih dari 4.000 nyawa rakyat India direnggut Covid-19 per hari untuk pertama kalinya

oleh -548 views

Lebih dari 4.000 nyawa rakyat India direnggut Covid-19 per hari untuk pertama kalinya. Seperti dilaporkan CNA, Sabtu (8/5/2021), pemerintah menyatakan catatan tragis 4.187 kasus kematian baru itu membuat jumlah total kasus kematian di India menjadi 238.270 sejak pandemi dimulai.

Otoritas India menambahkan 401.078 kasus infeksi baru lagi dalam 24 jam sehingga jumlah kasusnya hampir 21,9 juta kasus.

Para ahli, yang telah menyatakan keraguan tentang jumlah kematian resmi, mengatakan India mungkin belum mencapai puncak dalam lonjakannya saat ini hingga akhir Mei.

Saat situasi di kota-kota besar New Delhi dan Mumbai sekarang stabil, dengan pasokan oksigen tambahan dikirim dan tempat tidur rumah sakit baru dibuka, Covid-19 sekarang menyebar dengan cepat di negara bagian selatan dan daerah pedesaan.

Karnataka, yang mencakup pusat teknologi informasi utama Bengaluru – kota terbesar ketiga di India – telah memerintahkan karantina selama dua minggu di seluruh negara bagian mulai Senin dalam upaya untuk menghentikan penyebaran virus.

Bangalore, yang mengalami 1.907 kasus kematian akibat virus corona pada bulan April, telah mencatat lebih dari 950 kematian hanya dalam tujuh hari pertama bulan Mei.

Kekurangan oksigen dan tempat tidur perawatan kritis disalahkan atas peningkatan dramatis dalam tingkat kematian.

“Masalahnya adalah permintaan yang begitu tinggi sehingga kami membutuhkan oksigen yang konstan,” kata Dr Sanjay Gururaj, direktur medis di Rumah Sakit dan Pusat Penelitian Shanti.

Rumah sakit Shanti mengirimkan truk dua kali sehari ke pabrik oksigen di pinggiran kota. untuk membawa kembali 12 tabung oksigen berukuran jumbo.

“Dalam waktu normal, pengiriman ini akan berlangsung lebih dari dua minggu – sekarang, itu berlangsung lebih dari satu hari,” tambahnya.

Kekurangan oksigen negara bagian mendorong pengadilan tinggi pada hari Rabu untuk memerintahkan pemerintah federal untuk meningkatkan oksigen medis cair harian yang dipasok ke Karnataka.

Keputusan itu diambil setelah 24 pasien Covid-19 meninggal di rumah sakit pemerintah pada Senin (3/5). Tidak jelas berapa banyak dari mereka yang meninggal karena kekurangan oksigen, tetapi penyelidikan sedang berlangsung.

Kota berpenduduk sembilan juta orang itu memberlakukan pembatasannya sendiri pada pergerakan pada 25 April. Tetapi pembatasan itu tidak menghentikan statistik yang suram.

No More Posts Available.

No more pages to load.