Menteri Pertahanan Tiongkok Li Shangfu mengatakan Beijing mencari dialog dengan Amerika Serikat, dan memperingatkan bahwa setiap konflik antara kedua negara akan membawa “bencana

INTERNATIONAL431 Dilihat

Menteri Pertahanan Tiongkok Li Shangfu mengatakan Beijing mencari dialog dengan Amerika Serikat, dan memperingatkan bahwa setiap konflik antara kedua negara akan membawa “bencana yang tak tertahankan bagi dunia”.

Berbicara di KTT keamanan tertinggi Asia , Dialog Shangri-La, Li mengatakan pada hari Minggu (4/6/2023) bahwa dunia cukup besar bagi China dan AS untuk tumbuh bersama.

“Tiongkok dan AS memiliki sistem yang berbeda dalam banyak hal,” katanya dalam pidato yang menandai pidato internasional penting pertamanya sejak dia diangkat menjadi menteri pertahanan pada bulan Maret.

“Namun, ini seharusnya tidak menghalangi kedua belah pihak untuk mencari titik temu dan kepentingan bersama untuk menumbuhkan hubungan bilateral dan memperdalam kerja sama,” katanya.

“Tidak dapat dipungkiri bahwa konflik atau konfrontasi yang parah antaraTiongkok dan AS akan menjadi bencana yang tak tertahankan bagi dunia.”

KTT keamanan Asia dimulai di tengah ketegangan AS-Tiongkok
Hubungan antara Washington dan Beijing karena berbagai masalah, termasuk Taiwan yang diperintah secara demokratis, sengketa wilayah di Laut China Selatan, dan pembatasan ekspor cip semikonduktor oleh Presiden AS Joe Biden.

Dalam pertikaian terbaru mereka, militer AS pada hari Sabtu menuduh bahwa angkatan laut China melakukan “manuver tidak aman” di dekat kapal perusak AS yang melintasi Selat Taiwan, Sementara Beijing menuduh Washington memprovokasi risiko dan merusak perdamaian dan stabilitas di kawasan dengan mendorong “pro -pasukan kemerdekaan” di Taipei.

Sebelumnya pada hari itu, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan pada pertemuan di Singapura bahwa Washington “sangat berkomitmen” untuk mempertahankan status quo di Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri yang diklaim Beijing sebagai wilayahnya.

Dia juga menegur Tiongkok karena menolak mengadakan pembicaraan militer , membuat negara adidaya menemui jalan buntu karena perbedaan mereka.

“Saya sangat prihatin bahwa RRT [Republik Rakyat Tiongkok] tidak mau terlibat lebih serius dalam mekanisme yang lebih baik untuk manajemen krisis antara kedua militer kita,” kata Austin dalam pertemuan di Singapura.

“Semakin banyak kita berbicara, semakin kita dapat menghindari kesalahpahaman dan salah perhitungan yang dapat menyebabkan krisis atau konflik.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *