Muhamad Idris: Pelukis 4 Zaman Menilai Perempuan Sebagai Sumber Inspirasi

oleh -758 views

 

Bila ukuran tahun lahir dianggap zaman, maka Muhamad Idris adalah pelukis 4 zaman, yaitu zaman pra kemerdekaan(pra 1945), zaman Kemerdekaan, zaman Konflik ideologi (1965), zaman Reformasi (1998).

Muhamad Idris lahir Senin 5 Juni 1939 di Jakarta merupakan pelukis sekaliber Basuki Abdullah, Affandi dan Nyoman Gunarsa.

Mau tahu harga lukisan sang maestro Muhamad Idris? Tidak sedikit yang dibandrol dengan harga miliaran dan beberapa di antaranya ada juga yang berharga senilai Rp. 200.000.000. Luar biasa, bukan?

“Saya melukis dengan inspirasi full sehingga kadang bisa selesai dengan cepat. Bisa 3 hari selesai satu lukisan. Bahkan ada yang lebih cepat dari itu,” tutur Sang Maestro Idris, Minggu (19/9) malam di Depok.

Dirinya mengaku ahli dalam membaca anatomi objek perempuan. Menurutnya, perempuan adalah sumber inspirasi,sehingga detail estetika anatomi perempuan tercipta demikian natural estetikanya.

Tidak hanya melukis perempuan, Idris pun juga melukis objek alam, harimau, potret diri dan lain sebagainya. Sambil menunjukkan contoh lukisan selain objek perempuan, Idris memperlihatkan Bahagia di Hari Tua, yaitu lelaki tua yang tersenyum bahagia.

“Ini adalah saya, Bahagia di Hari Tua. Contohnya saya. Saya bahagia bisa mencapai usia tua, yaitu 82 tahun dengan cucu belasan orang yang sehat – sehat dan cerdas,” tutup Idris.

No More Posts Available.

No more pages to load.