Panel NASA UFO telah mengecewakan publik dalam pertemuan pertama secara umum membahas fenomena benda terbang tak dikenal ini

INTERNATIONAL124 Dilihat

Panel NASA UFO telah mengecewakan publik dalam pertemuan pertama secara umum membahas fenomena benda terbang tak dikenal ini. Karena di dalam audiensi di Washington tersebut, panel UFO ini ternyata tidak memiliki pengungkapan apa pun tentang objek terbang misterius tersebut.

Hal itu telah membuat beberapa warga AS meninggalkan pertemuan tersebut, dan setidaknya satu anggota panel bertanya-tanya tentang kualitas sumber daya investigasi badan antariksa.

Ini adalah pertama kalinya panel beranggotakan 16 ahli itu membahas hasil investigasi selama tujuh bulan di depan umum. Namun, satu kendala dicatat oleh seorang ilmuwan yang mengatakan bahwa badan antariksa mungkin menghadapi keterlambatan dalam menganalisis informasi karena pengumpulan data yang tidak sistematis.

“NASA mempelajari alam semesta melalui metode ilmiah,” kata astrofisikawan dan ilmuwan data Federica Bianco, seorang profesor di University of Delaware.

“Penerapan metode ilmiah mensyaratkan data memenuhi standar yang ada.”

Pada dasarnya, dia mencatat, ada masalah dengan analisis dan manajemen data, yang dapat menunda banyak pekerjaan, terutama dalam hal pembelajaran mesin, daripada mempercepat pengumpulan informasi.

“Status data UAP (UFO) saat ini tidak memenuhi standar tersebut,” kata Bianco.

“Koleksi mereka tidak konsisten.” Dan itu menimbulkan masalah analisis melalui otomatisasi.

“Ilmu data dan pembelajaran mesin dapat membantu kecerdasan buatan, tetapi pembelajaran mesin tidak dapat berfungsi kecuali data memenuhi standar FAIR.”
FAIR adalah metode standar yang ditetapkan oleh komunitas ilmiah. Itu singkatan atau findability, aksesibilitas, interoperabilitas dan kegunaan.

NASA Juni lalu mengumumkan niatnya untuk membentuk kelompok studi independen fenomena anomali tak dikenal (UAP). Namun agensi tersebut juga meredam harapan para penggemar fiksi ilmiah, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada saat itu bahwa “Tidak ada bukti bahwa UAP berasal dari luar angkasa.”

Pada bulan Oktober, badan tersebut memperkenalkan anggota gugus tugas. Mereka termasuk astronom, ahli komputer, ahli astrobiologi, fisikawan, dan seorang astronot, Scott Kelly, yang menghabiskan satu tahun di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

“Menjelajahi yang tidak diketahui di luar angkasa dan atmosfer adalah inti dari siapa kita di NASA,” kata Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi Direktorat Misi Sains di markas besar NASA di Washington dalam sebuah pernyataan pada bulan Oktober.

Pertemuan Terbuka Panel NASA Bahas UFO Mengecewakan Publik
Foto-foto yang diambil dari rekaman video Pentagon mengenai keberadaan UFO di Timur Tengah.

NASA mendefinisikan UAP sebagai “pengamatan peristiwa di langit yang tidak dapat diidentifikasi sebagai pesawat terbang atau fenomena alam yang diketahui dari perspektif ilmiah.”

Kelompok studi tersebut dibentuk sebagian karena reaksi yang bersumber dari laporan 2021 yang dikeluarkan oleh Kantor Direktur Intelijen Nasional yang menyimpulkan tidak memiliki informasi yang cukup untuk menjelaskan 143 dari 144 laporan UAP yang diterima sejak 2004.

Pada saat itu, laporan tersebut menemukan “beberapa” dari kasus tersebut memang “tampaknya menunjukkan teknologi canggih”.

Minat publik dan pengawasan dari anggota parlemen telah meningkat sejak saat itu.

Dalam laporan baru yang tidak diklasifikasikan yang dirilis Januari lalu, ODNI mengatakan telah menerima 366 laporan baru UAP sejak Maret 2021. Laporan tersebut menemukan pelaporan UAP “meningkat”, memberi pemerintah “kesadaran yang lebih besar tentang wilayah udara dan peningkatan peluang untuk menyelesaikan” insiden.

Pentagon dapat mengkarakterisasi 163 sebagai “balon atau entitas seperti balon”, sementara 26 lainnya diidentifikasi sebagai drone, dan enam lainnya dikaitkan dengan “burung, peristiwa cuaca, atau puing-puing di udara seperti kantong plastik”.

Tetapi beberapa dari mereka tetap tanpa penjelasan, dijelaskan oleh para saksi, termasuk penerbang angkatan laut sebagai objek yang bergerak “dengan kecepatan tinggi, tanpa alat penggerak yang terlihat” dan “menunjukkan karakteristik penerbangan atau kemampuan kinerja yang tidak biasa, dan memerlukan analisis lebih lanjut.”

Legislator diperlihatkan video selama pertemuan House Intelligence Counterterrorism, Counterintelligence, dan Counterproliferation Sub-komite terbuka yang direkam selama pertemuan militer AS dengan UAP yang tetap tidak ditentukan.

Instansi pemerintah dan politisi juga menyerukan pemahaman yang lebih mendalam tentang fenomena tersebut dalam beberapa tahun terakhir, menyebutnya sebagai masalah keamanan nasional.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *