Para pemain dalam Liga Esports League of Legends Amerika Utara memutuskan untuk melakukan mogok sebagai protes terhadap keputusan Riot Games

TEKNOLOGI389 Dilihat

Para pemain dalam Liga Esports League of Legends Amerika Utara memutuskan untuk melakukan mogok sebagai protes terhadap keputusan Riot Games untuk tidak lagi mewajibkan tim mempertahankan tim amatir.

Sejak pengumuman Riot, banyak tim telah menghapus tim amatir mereka untuk musim panas ini, yang menghentikan jalur pengembangan penting bagi pemain yang ingin berkompetisi di Liga Kejuaraan Utama (LCS). Voting yang diadakan oleh LCSPA, yang mewakili pemain esports League of Legends Amerika Utara, berhasil dilakukan dengan mayoritas suara mendukung mogok main, menurut cuitan Senin awal.

Belum jelas kapan mogok ini akan terjadi, tetapi jika kedua belah pihak tidak mencapai kesepakatan, kemungkinan besar akan terjadi pada awal musim panas pada 1 Juni.

Dalam beberapa hari setelah pengumuman Riot, lima dari 10 tim dalam LCS mengatakan mereka tidak akan berpartisipasi dalam NACL musim panas ini (100 Thieves, Cloud9, Dignitas, Golden Guardians, dan NRG), dan LCSPA mencuitkan bahwa dua tim lagi juga akan menyusul (TSM dan Immortals).

Banyak organisasi esports Amerika Utara mengalami kesulitan akhir-akhir ini – TSM mengumumkan akan meninggalkan LCS untuk region lain, NRG baru-baru ini mengakuisisi Counter Logic Gaming, dan 100 Thieves melakukan pemutusan hubungan kerja pada bulan Januari – dan beberapa pernyataan dari tim-tim tersebut mencatat tantangan ekonomi dalam memiliki tim amatir.

Pada hari Selasa, jurnalis Mikhail Klimentov melaporkan bahwa pemain akan memberikan suara terkait mogok tersebut. Daftar tuntutan LCSPA kepada Riot Games mencakup sistem promosi dan degradasi antara LCS dan NACL, dana pendapatan untuk gaji pemain NACL, dan kontrak berjangka satu tahun untuk pemain LCS yang memenangkan final musim panas. Pada hari Senin, LCSPA meminta pemain untuk tidak melampaui garis mogok jika direkrut oleh tim sebagai pengganti.

Riot Games dan LCSPA tidak segera merespons permintaan komentar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *