Pemerintah Italia menawari dua pengusaha ternama dunia Mark Zuckerberg dan Elon Musk untuk bertarung di Colosseum

 Pemerintah Italia menawari dua pengusaha ternama dunia Mark Zuckerberg dan Elon Musk untuk bertarung di Colosseum

INTERNATIONAL234 Dilihat

Pemerintah Italia menawari dua pengusaha ternama dunia Mark Zuckerberg dan Elon Musk untuk bertarung di Colosseum, Roma.

Pemerintah negara di Eropa Barat itu dilaporkan telah menghubungi Mark Zuckerberg mengenai kemungkinan pertarungan UFC melawan Elon Musk di tempat legendaris yang terletak di Roma tersebut.

Baik Elon dan Mark dikatakan sangat antusias dengan gagasan untuk mengadakan pertarungan di Colosseum. Sumber TMZ dengan pengetahuan orang dalam telah mengungkapkan bahwa Menteri Kebudayaan Italia baru-baru ini menghubungi Zuckerberg dengan tawaran untuk mengadakan pertarungan paling monumental dalam sejarah di tempat ikonik ini.

Menurut sumber tersebut, tim Zuckerberg menyampaikan pesan tersebut kepada Presiden UFC Dana White, yang kemudian menghubungi Menteri Kebudayaan Italia.

Sudah berabad-abad Colossseum menjadi tempat pertujukan. Berbagai acara besar diadakan di dalam bangunan kuno peninggalan imperium Romawi itu. Teater itu hanya dapat menampung beberapa ratus penonton dengan tempat duduk sementara.

Pada tahun 2003, Sir Paul McCartney melakukan pertunjukan amal eksklusif di dalam Colosseum untuk audiensi intim 400 orang yang masing-masing membayar hingga US$1.500 (Rp 22,5 juta). Selain itu, semua konser lainnya berlangsung di luar gedung.

Masih belum dipastikan apakah pertarungan Musk vs Zuck akan terjadi di dalam atau di luar Colosseum.

Berbagai sumber dengan pengetahuan langsung telah memberi tahu TMZ bahwa pertarungan ini kemungkinan besar akan terjadi.

Sebelumnya, pemilik Twitter dan CEO Tesla, Elon Musk, mengusulkan Las Vegas sebagai lokasi untuk “cage match” ala MMA (mixed martial arts) setelah kabarnya dia ditantang oleh pendiri Facebook, Mark Zuckerberg.

“MGM Grand Garden Arena, Las Vegas,” cuit Musk pada Rabu malam (22/6/2023). Dia merespons unggahan Instagram Zuckerberg yang membalas dengan pesan “send me location” setelah bos Tesla tersebut mengkonfirmasi bahwa dia siap untuk bertarung dalam “cage match”.

Pertarungan di dalam kandang (cage match) populer di kalangan pertandingan seni bela diri campuran MMA seperti UFC. “Octagon” mengacu pada kandang di sekitar ring tempat para petarung bertarung karena memiliki delapan sisi.

Serangkaian pertukaran pesan ini dimulai awal minggu ini ketika Mario Nawfal, pendiri dan CEO International Blockchain Consulting, mengirimkan cuitan, “META akan Merilis Rival Twitter yang Bernama THREADS.” Meta, perusahaan induk Facebook, dikabarkan sedang mengerjakan aplikasi jaringan sosial berbasis teks mandiri yang dapat bersaing dengan Twitter.

Musk merespons Nawfal dengan mengatakan, “Saya yakin Dunia tidak sabar untuk sepenuhnya berada di bawah kekuasaan Zuck tanpa opsi lain. Setidaknya itu akan menjadi ‘waras’. Sempat khawatir sejenak.”

Seorang pengguna lain memperingatkan Musk, “Harus berhati-hati @elonmusk, saya dengar dia sekarang menguasai jiu-jitsu.”

Kabarnya, Zuckerberg memiliki sabuk putih dalam Brazilian jiu-jitsu. Dia berlatih di bawah bimbingan Dave Camarillo dari Guerrilla Jiu-Jitsu academy, seorang pemegang sabuk hitam judo dan jiu-jitsu yang telah melatih beberapa juara UFC.

Itu memicu komentar dari Musk yang menunjukkan dia siap bertarung dengan Zuckerberg. Musk bercanda, “Saya siap untuk bertarung dalam cage match jika dia mau lol.”

The Verge mengonfirmasi bahwa Zuckerberg “serius dalam ingin melawan Elon Musk dan sekarang sedang menunggu rincian” jika Musk memutuskan untuk melanjutkannya. “Ceritanya sudah cukup jelas,” kata juru bicara Meta kepada media tersebut, merujuk pada unggahan Instagram Zuckerberg. Belum jelas apakah pertarungan antara dua pemimpin teknologi ini benar-benar akan terjadi atau apakah cuitan Musk itu serius. Juru bicara Meta tidak segera memberikan tanggapan ketika dihubungi oleh CNBC.

Malam Rabu, Musk mengirim cuitan lain yang mengatakan, “Saya punya gerakan hebat yang saya sebut ‘The Walrus’, di mana saya hanya berbaring di atas lawan saya dan tidak melakukan apa-apa.”

Dia juga mengatakan, “Saya hampir tidak pernah berolahraga, kecuali menggendong anak-anak saya dan melemparkannya ke udara.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *