Pihak berwenang India mengajukan permohonan kepada keluarga untuk membantu mengidentifikasi lebih dari 100 mayat yang tidak diklaim yang disimpan di rumah sakit

INTERNATIONAL407 Dilihat

Pihak berwenang India mengajukan permohonan kepada keluarga pada hari Selasa (6/6/2023) untuk membantu mengidentifikasi lebih dari 100 mayat yang tidak diklaim yang disimpan di rumah sakit dan kamar mayat setelah 288 orang tewas dalam ikecelakaan kereta api Inda yang paling mematikan di negara tersebut dalam lebih dari dua dekade.

Bencana tersebut terjadi pada hari Jumat, ketika sebuah kereta penumpang tergelincir dan menabrak sebuah kereta barang yang tidak bergerak, melompati rel, dan menabrak kereta penumpang lain yang melintas dari arah berlawanan di dekat distrik Balasore di negara bagian timur Odisha.

Setelah upaya tanpa henti untuk menyelamatkan korban yang selamat dan membersihkan serta memperbaiki jalur, kereta api kembali beroperasi di bagian jalur tersebut pada Minggu malam.

Hingga Senin malam, sekitar 100 jenazah belum diidentifikasi, kata seorang pejabat senior dari departemen kesehatan negara bagian kepada Reuters.

Bijay Kumar Mohapatra, direktur kesehatan Odisha, mengatakan pihak berwenang mencoba mencari wadah es untuk membantu mengawetkan jenazah.

“Kecuali mereka teridentifikasi, autopsi tidak dapat dilakukan,” kata Mohapatra, menjelaskan bahwa berdasarkan peraturan negara bagian Odisha, tidak ada autopsi yang dapat dilakukan pada jenazah yang tidak diklaim sebelum 96 jam berlalu.

Di rumah sakit terbesar ibu kota negara bagian Bhubaneswar, All India Institute of Medical Sciences (AIIMS), layar televisi besar menampilkan gambar korban tewas untuk membantu keluarga yang putus asa yang menjelajahi rumah sakit dan kamar mayat untuk mencari teman dan kerabat.

Sebuah daftar terperinci dibuat dengan ciri-ciri yang membedakan untuk setiap jenazah, tetapi kerabat pertama-tama dapat melihat foto-foto, betapapun mengerikannya, untuk mengidentifikasi orang-orang terkasih yang hilang, kata seorang pejabat polisi senior.

Kereta tersebut memiliki penumpang dari beberapa negara bagian, dan pejabat dari tujuh negara bagian – Assam, Bihar, Jharkhand, Benggala Barat, Tamil Nadu, Karnataka, dan Andhra Pradesh – berada di Balasore untuk membantu orang-orang mengambil jenazah dan membawa pulang mayat, tambah pejabat polisi tersebut.

Parbati Hembrum dari distrik Hooghly Benggala Barat, berdiri di dekat meja bantuan di stasiun kereta api Balasore, mencari informasi tentang putranya, Gopal.

Pria berusia 20 tahun itu telah melakukan perjalanan dengan Coromandel Express bersama tiga orang lainnya dari desa mereka, tetapi sementara tiga lainnya pulang ke rumah, Gopal belum kembali.

Tarapada Tudu, yang berdiri di samping kerabatnya Hembrum, mengatakan Gopal dirawat di rumah sakit Balasore setelah kecelakaan itu, tetapi ketika mereka mencarinya di sana, rumah sakit mengatakan dia dibebaskan pada hari yang sama setelah dirawat karena luka ringan.

Namun, diliputi rasa takut karena kurangnya kontak dengan Gopal, Tudu berkata dia dan Hembrum akan pergi ke Bhubaneswar untuk mencarinya di antara mayat.

Dewan Perkeretaapian India telah merekomendasikan agar Biro Investigasi Pusat federal (CBI) mengambil alih penyelidikan penyebab bencana sementara penyelidikan terpisah, yang dipimpin oleh AM Chowdhary, komisaris keselamatan kereta api untuk lingkaran tenggara, dimulai pada hari Senin.

Tim CBI akan tiba di lokasi pada hari Selasa dan memulai penyelidikan mereka.

Polisi kereta api telah mengajukan kasus kelalaian kriminal tanpa menyebutkan tersangka.

Kegagalan sinyal adalah kemungkinan penyebab bencana, menurut temuan awal, yang mengindikasikan bahwa Coromandel Express, menuju ke selatan ke Chennai dari Kolkata, keluar dari jalur utama dan memasuki jalur melingka,  jalur samping yang digunakan untuk memarkir kereta – dengan kecepatan 128kph, menabrak kereta barang yang sedang berhenti.

Tabrakan tersebut menyebabkan mesin dan empat atau lima gerbong pertama Coromandel Express melompati rel, terguling, dan menabrak dua gerbong terakhir kereta Yeshwantpur-Howrah yang bergerak dengan kecepatan 126kph di jalur utama kedua.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *