Sebuah panel robot humanoid berkemampuan AI (kecerdasan buatan) berbicara di sebuah konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa

Sebuah panel robot humanoid berkemampuan AI (kecerdasan buatan) berbicara di sebuah konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa

INTERNATIONAL447 Dilihat

Sebuah panel robot humanoid berkemampuan AI (kecerdasan buatan) berbicara di sebuah konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Jumat (7/7/2023), dengan pesan: Mereka pada akhirnya dapat menjalankan dunia lebih baik daripada manusia.

Tetapi robot AI itu kemudian mengatakan, mereka merasa manusia harus melanjutkan dengan hati-hati ketika merangkul potensi kecerdasan buatan yang berkembang pesat , dan mengakui bahwa mereka belum bisa memahami emosi manusia dengan tepat.

Beberapa robot humanoid tercanggih berada di AI for Good Global Summit PBB di Jenewa, bergabung dengan sekitar 3.000 pakar di lapangan untuk mencoba memanfaatkan kekuatan AI dan menyalurkannya agar dapat digunakan untuk menyelesaikan beberapa masalah paling mendesak di dunia. masalah, seperti perubahan iklim, kelaparan dan perawatan sosial.

“Ketegangan yang hening,” kata salah satu robot sebelum konferensi pers dimulai, membaca ruangan.

Ditanya tentang apakah mereka bisa menjadi pemimpin yang lebih baik, mengingat kemampuan manusia untuk membuat kesalahan dan salah penilaian, Sophia, yang dikembangkan oleh Hanson Robotics, menjawab dengan jelas.

“Robot humanoid memiliki potensi untuk memimpin dengan tingkat efisiensi dan efektivitas yang lebih besar daripada pemimpin manusia,” katanya.

“Kami tidak memiliki bias atau emosi yang sama yang terkadang dapat mengaburkan pengambilan keputusan, dan dapat memproses data dalam jumlah besar dengan cepat untuk membuat keputusan terbaik”.

“Manusia dan AI bekerja sama dapat menciptakan sinergi yang efektif. AI dapat memberikan data yang tidak bias sementara manusia dapat memberikan kecerdasan emosional dan kreativitas untuk membuat keputusan terbaik. Bersama-sama, kita dapat mencapai hal-hal hebat.”

KTT tersebut diselenggarakan oleh badan teknologi ITU PBB.

Kepala ITU Doreen Bogdan-Martin memperingatkan para delegasi bahwa AI dapat berakhir dalam skenario mimpi buruk di mana jutaan pekerjaan berisiko dan kemajuan yang tidak terkendali menyebabkan keresahan sosial yang tak terhitung, ketidakstabilan geopolitik, dan kesenjangan ekonomi.

Ameca, yang menggabungkan AI dengan kepala buatan yang sangat realistis, mengatakan bahwa hal itu bergantung pada bagaimana AI digunakan.

“Kita harus berhati-hati tetapi juga bersemangat dengan potensi teknologi ini untuk meningkatkan kehidupan kita dalam banyak hal,” kata robot tersebut.

Ditanya apakah manusia benar-benar dapat mempercayai mesin, ia menjawab: “Kepercayaan diperoleh, bukan diberikan… penting untuk membangun kepercayaan melalui transparansi.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *